Bahaya !!! Paparan Debu Batu Bara Berlebih Atau Jangka Panjang Dapat Menyebabkan Pneumokoniosis

DUNIA PEMBANGKIT LISTRIKBenarkah paparan debu batu bara berlebih atau dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan pneumokoniosis? Seberapa besar bahayanya bagi pekerja tambang? Bagaimana pengendaliannya?

Radiologi paru-paru penderita coal worker pneumoconiosis

Debu batu bara termasuk jenis fibrogenic, yakni jenis debu yang sangat beracun dan dapat merusak paru-paru serta memengaruhi fungsi atau kerja paru-paru. Bagi pekerja tambang yang setiap harinya terpapar debu batu bara bisa membahayakan paru-parunya. Terpapar debu batu bara secara berlebih atau dalam jangka waktu yang lama dapat menyebabkan pneumokoniosis.
Beberapa penelitian menyebutkan bahwa para pekerja tambang sangat rentan mengalami pneumokoniosis. Seperti dilansir depkes.go.id pada 13 November 2015, sebuah riset menunjukkan, sekitar 9 persen penambang batu bara di Indonesia menderita pneumokoniosis.
Menurut Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), pneumokoniosis merupakan penyakit akibat kerja (PAK) paling banyak diderita oleh pekerja. Tahun 2013, 30 persen hingga 50 persen pekerja di negara berkembang menderita pneumokoniosis. Sedangkan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, dari 1 juta kematian pada pekerja, 5 persen di antaranya adalah akibat Pneumokoniosis.

Apa itu pneumokoniosis? Bagaimana penyakit ini bisa membahayakan para pekerja tambang?
Dalam bahasa awam, penyakit akibat paparan debu batubara disebut paru-paru hitam (black lung disease) atau coal worker's pneumoconiosis (CWP). CWP atau pneumokoniosis batu bara terjadi akibat terhirupnya debu batu bara secara berlebih atau dalam jangka waktu yang lama.
Resiko pekerja terkena pneumokoniosis tergantung dari berapa lama pekerja tersebut terpapar debu batu bara. Penyakit ini terjadi bila paparan cukup lama, biasanya setelah pekerja terpapar lebih dari 10 tahun.
Karena proses sejak terpapar debu hingga muncul gejala butuh waktu bertahun-tahun, sering kali pada tahap awal penyakit ini tidak bergejala. Maka dari itu, pneumokoniosis batu bara ini sering tidak terdeteksi. Kebanyakan seseorang baru terdeteksi mengidap pneumokoniosis saat berusia lebih dari 50 tahun.
Pneumokoniosis batu bara dibedakan atas bentuk sederhana (simpleks) dan terkomplikasi (kompleks) atau Progressive Massive FibrosisPneumokoniosis sederhana terjadi karena inhalasi debu batu bara saja. Gejalanya hampir tidak ada, sesekali hanya menimbulkan batuk ringan. Sedangkan, pneumokoniosis terkomplikasi ditandai gejala pernapasan pendek, batuk berdahak yang cenderung menetap, dahak berwarna hitam, hingga bengkak di kaki dan tungkai.
Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko pneumokoniosis batu bara, di antaranya:
- Usia pekerja saat paparan debu pertama kali.
- Lama berada di tempat kerja.
- Tipe debu; usia batu bara menentukan risiko terjadinya pneumokoniosis batu bara.
- Pekerja merupakan perokok aktif.
- Ukuran debu

Seberapa besar bahaya pneumokoniosis bagi pekerja tambang?

Debu batu bara termasuk salah satu jenis debu paling berbahaya (
respirable dust). Debu berukuran 0.1-10 mikron mudah terhirup pada saat kita bernapas. Debu berukuran lebih dari 5 mikron akan mengendap di saluran napas bagian atas. Debu berukuran 3-5 mikron akan menempel di saluran napas bronkiolus, sedangkan yang berukuran 1-3 mikron akan sampai di alveoli

Setiap debu batu bara yang masuk ke sistem pernapasan bagian dalam atau paru-paru bagian dalam tidak bisa dikeluarkan oleh sistem mekanisme tubuh secara alami, maka debu tersebut akan tinggal selama-lamanya di dalam paru-paru.
Itulah sebabnya, pneumokoniosis pada pekerja tambang batu bara tidak dapat disembuhkan (irreversible)karena kerusakan yang ditimbulkan pada paru-paru oleh debu batu bara adalah menetap. Alternatifnya, penderita hanya dapat mengurangi atau mengontrol gejala, yaitu dengan bronkodilator dan terapi oksigen.
Seperti dilansir detik.com pada 9 November 2015, Ketua umum Perhimpunan Spesialis Kedokteran Okupasi Indonesia, dr Nusye E Zamsiar, MS, SpOk menyatakan, data resmi untuk pneumokoniosis di Indonesia memang belum ada. Namun dari beberapa penelitian seperti telah disebutkan pada paragraf sebelumnya, diperkirakan angkanya memang cukup tinggi. Salah satu hal yang bisa kita lakukan adalah tindakan preventif.
Bahaya pneumokoniosis batu bara yang tidak dapat dipulihkan kembali, sulitnya deteksi dini, serta tingkat pajanan debu yang sangat tinggi, mengharuskan manajemen dan pekerja untuk segera melakukan pencegahan untuk menghindari terjadinya komplikasi yang lebih parah. Berikut tindakan preventif yang dapat Anda lakukan, di antaranya:
- Mengendalikan paparan debu di lingkungan kerja, misalnya ventilasi dalam tambang harus baik atau pengambilan/ penambangan batu bara dengan cara basah, yaitu dengan menyemprot jalan permukaan batu bara yang akan ditambang menggunakan air terlebih dahulu.
- Pekerja menggunakan alat pelindung pernapasan, seperti masker dengan tepat untuk mengurangi paparan debu selama bekerja.
- Pekerja wajib melakukan pemeriksaan kesehatan rutin berkala dengan rentang waktu 5 tahun sekali sesuai rekomendasi dari CDC's National Institute for Occupational Safety and Health.
- Kurangi merokok karena konsumsi rokok yang tinggi dapat memperparah kondisi paru-paru.
- Pekerja diberikan vaksinasi terhadap pneumokokus untuk mencegah terjadinya infeksi.

Bila pekerja sudah didiagnosis menderita pneumokoniosis batu bara, artinya pekerja tersebut harus lebih berhati-hati. Sebab, pneumokoniosis bisa berkembang pada tahap terberatnya menjadi kanker paru. Pencegahan yang bisa dilakukan, yaitu menghindari paparan langsung atau menjauhi paparan dengan cara rotasi pekerjaan ke bagian lain yang kadar debu batu baranya lebih rendah dan menggunakan masker khusus sebagai solusi terakhir yang dapat dilakukan. Segera periksakan diri Anda ke dokter apabila mengalami gejala sesak dan batuk berkepanjangan untuk menghindari risiko pneumokoniosis batu bara yang lebih kompleks. Semoga bermanfaat.

0 Response to "Bahaya !!! Paparan Debu Batu Bara Berlebih Atau Jangka Panjang Dapat Menyebabkan Pneumokoniosis"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel